Selasa, 23 Agustus 2016

Dua Hari bersama AADC #2

Baru ada waktu nonton AADC #2 itupun kuhabiskan selama dua hari di sela-sela kegiatan lainnya. Awalnya dari ketua FLP Bangkalan kudapat. Dan kutonton kemarin dan hari ini. Okay lupakan opening basa-basi itu. Mari kita bahas saja film yang kutamatkan dalam waktu dua hari itu.

Ayat-ayat cinta dua ini, ups salah! Maksudnya Ada Apa dengan Cinta Dua yang akan kita dengan tanda pagar #AADC2. Dua jam tiga menit durasinya itupun karena disensor adegan dewasanya. Ya, itu keuntungannya. Asyik tak usah tutup mata melihat adegan tak pantas karena sudah dipangkas.

Seru sih, banyak mengandung sastra terutama puisi Rangga yang fenomenal itu. Iya, di film ini kulihat ada dua puisi yang ia tulis. Ini nih puisinya. Sengaja kuulang-ulang filmnya untuk menuliskannya secara lengkap.

Tidak Ada New York Hari Ini
Bandara dan udara
Memisahkan New York dan Jakarta
Resah di dada
Dan rahasia yang memenuhi jantung puisi ini
Dipisah kata-kata
Begitu pula rindu
Hamparan laut dalam
Antara pulang dan sang petualang yang hilang
Seorang ayah membelah anak dari ibunya
Dan sebaliknya
Atau senyummu
Dinding di antara aku dan ketidakwarasan
Apa kabar hari ini?
Lihat tanda tanya itu
Jurang antara kebodohanku dan keinginan
Memelukmu sekali lagi

Puisi yang dikarang oleh M. Aan Mansyur kutebak judulnya adalah Tidak Ada New York Hari Ini karena di dalam puisinya ada kata New York-nya. Di kredit yang tertulis di akhir film, tersebut ada empat puisi; Batas, Pukul Empat Pagi, Pagi di Central Park dan puisi di atas. Ada satu puisi lagi yang kucatat. Kutebak judulnya adalah Batas.

Dari jendela kau melihat bintang-bintang tanggal
Satu demi satu
Berulang mengucap selamat tinggal
Kadang kau pikir lebih mudah
Mencintai semua orang
Daripada melupakan satu orang
Jika ada seorang yang terlanjur menyentuh inti jantungmu
Mereka datang kemudian
Hanya menyentuh kemungkinan

Dua puisi lainnya entah di mana sepertinya terlewat. Tapi seingatku cuma dua puisi itu yang ditulis Rangga. Pertama saat ia berada di atas pesawat dari New York menuju Jakarta. Kedua ketika ia akan kembali ke New York kala Cinta berdusta padanya.

Selain berbau sastra film #AADC2 ini banyak menonjolkan budaya Indonesia . Terutama dari daerah istimewa Yogyakarta. Villa yang dipakai Cinta and the gank juga bukan gedung apartemen bertingkat. Rumah dengan kehijauan dan perabotan yang hommy banget kelihatannya. Ya, masih dengan formasi lama; Cinta, Maura, Willy, Karmen dan tanpa Alya.

DJ pas Cinta jalan ke diskotek ngerapnya pakai bahasa jawa. Ada juga puppet yang adegannya bikin terharu. Keliling Jogja naik becak, ke candi sampai ke Puthuk Stumbu melihat sunrise bersama orang tercinta.


Nonton deh #AADC2, tapi kalau bisa versi yang sudah disensor. Biar nonton nggak usah repot-repot nutup kayar dengan tangan. Karena adegan itu dihapuskan. But that’s your choice. Meski nontonnya sampai dua hari, filmnya tetap berasa lho. Buktinya sampai kutuliskan di sini.

36 komentar:

  1. Wah, aku baru tau ada yang disensor ya mbak pantas tanggung banget jadinya ceritanya :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak tanggung sih, Mbak soalnya yang disensor adegan yang 'begituan' ^^

      Hapus
  2. Aku kurang suka aadc 2. Yang menarik di film itu cuma tempat wisatanya aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss, Mbak Liza.. wisata Jogja memang masih unggulan ^^

      Hapus
  3. Aku suka romantisme puisi berbalut cerita di film ini, meskipun banyak yang bilang terlalu lebai. Nggak banyak film Indonesia yang mengusung penulis berbakat negeri sendiri.

    Saya sampai membeli bukunya hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Romantisme berbalut sastra ^^

      Saya juga ada Mbak Dwi, tapi buku Chairil Anwar yang "Aku" itu..

      Hapus
  4. Aku belum nontooon, hihi. Penasaran juga sih sebenernya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Mbak Noe, sini. Kita nonton bareng, hihi..

      Hapus
  5. Aq belum nonton filemnya. Sama seperti Liza Fathia, kurang suka jadi belum pingin nonton. Etapi, ada ga ya yang bebas sensor? Haha... mau ah!

    BalasHapus
  6. feelnya kurang sih menurutku. Eh maksudnya feel nostalgianya sih dapet banget. Apalagi nonton bareng temen2 SMA. Padahal pas AADC aku masih SD :p

    btw adegan dewasanya masih tahap aman ko Mbak Hafizhah hehehehe. Aku juga kurang sreg bagian cinta gitu aja ninggalin tunangannya demi rangga hehehehehehhehe

    maacih sharingnya:D

    BalasHapus
  7. Aku sukaa yang AADC2 ini
    Sempat agak sebel karna Rangga hampir nggak ada senyum. Tapi pas mau abis eeh dia ketawa2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kam biar keliatan cool, Mbak Alida ^^

      Hapus
  8. Belum pernah nonton hehehe gak sempet2
    Nungguin di tipi aj deh
    TFS ya mbak soal filmnya :)

    keluargahamsa(dot)com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap, Mbak April biasanya di tivi sudah lulus sensor, hehe.

      Hapus
  9. Aq bingung kenapa cinta ninggalin tunangannya buat rangga..
    Berarti selama ini belum move on ya..???#tanya kesapa ya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mari kita tanyakan pada rumput yang bergoyang, Mbak Widhie :D

      Hapus
  10. aah..jadi baper lagi baca cerita aadc 2 niy.
    suka banget pelemnya, buktinya ampe buming eeaa

    BalasHapus
  11. Aku belum nonton. Dan nggak pengen sih, hahaha *anti mainstream*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti nonto filem Ayat-ayat Cinta 2 aja, Mbak Rotun ^^
      #eh

      Hapus
  12. aku suka konyolnya mili, sama wisata yang diusung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi bisa buat destinasi wisata berikutnya ^^

      Hapus
  13. Aku AADC 1 aja cuma nonton terakhir-terakhirnya doank, AADC 2 belum nonton.. ogah nonton takut baper pengen ke Jogja.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk kita ke Jogja, Mbak Mer*eh malah diajakin :D

      Hapus
  14. Gimana terus perjalanan cerita Cinta antara cinta dan Rangga, mbak,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gimana yaaa, ah nanti takutnya spoiler :D

      Hapus
  15. Aku belum nonton... waktu itu males mau desak2an beli tiket, apalagi yg diajak pasti ga mau :D

    moga kapan2 bisa nonton dvd nya :)
    puisinya cakeeep!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss, Mbak Arina. Saya juga suka puisinya ^^

      Hapus
  16. Selama nonton, yang ada ngeliatin si Nico terus huhuhu why's he sooooo charming T____T

    BalasHapus
  17. Aku baru nonton kemarin sore abis dari kos mu 😁

    BalasHapus